Pages

Aug 10, 2009

Hebatnya Si Cacat

Bismillahhirrahmannirrahim..

Takbir diangkat melebihi paras kepala.. Bacaan dalam solatnya begitu kuat sehingga terganggu kekusyukan jemaah di surau itu. Ana yg sedang berzikir selepas solat sunat qabla asar terfikir berbagai cara2 yg berhikmah utk menegurnya.

Takbir yg keterlaluan sememangnya dilakukan segelintir rakyat Malaysia. Sebut sahaja gaya, macam2 gaya ada. Gaya menyauk, gaya Ultraman dan macam2 gaya lagi. Dikhuatiri gerakan tangan yg berlebihan itu akan membatalkan solat. Ana tak mempunyai ilmu tentang itu, tapi pernah juga mendengar ceramah dari pelbagai ustaz yg menceritakan soal yg sama.

Selesai beliau habis solat, baru ana perasan bahawa tangannya cacat, tidak boleh bergerak seperti manusia normal. Patutlah, guman ana dalam hati.

Tiba2 ibrah kejadian ini menyentak hati ini. Sedangkan si cacat pun sentiasa menjaga waktu solatnya dan berjemaah di surau, inikan pula kita yg normal. Sepatutnya kita wajib lebih hebat lagi.

Kita dikurniakan sepasang tangan utk menyentuh, sepasang kaki utk berjalan, sepasang mata utk melihat, sepasang telinga utk mendengar, akal dan hati utk menilai. Sejauh manakah yg telah kita gunakan deria2 kita utk merasa penciptaan maha hebat Allah? Sejauh manakah kita melihat kebesaran penciptaan Allah? Berfikir dan mengambil ibrah dari penciptaan-Nya? Bukankah anggota2 ini akan ditanya oleh Allah di hari pembalasan kelak sedangkan lidah kita dikunci rapat? Mampukah amalan kita memberi jawapan yg sepatutnya?

Ya Allah, si fulan ini telah melihat yg tidak sepatutnya.

Ya Allah, si fulan ini telah melangkah kaki ke tempat2 maksiat.

Ya Allah, si fulan ini telah mendengar orang2 mengumpat.

Ya Allah, si fulan ini tidak bersyukur dengan nikmat2 mu.

Astaghfirullah.. La illah illa anta. Subhanaka inni kuntum min zolimin.
Tidakkah kita sedar? Tidakkah kita mahu berfikir?

Subhanallah. Maha Suci Allah yg telah menyedarkan hati ini dan menghidupkannya.

1 comments:

kombat said...

"Sungguh luarbiasa keadaan orang mukmin itu, tiada seorang pun seluruh kehidupannya adalah kebaikan baginya kecuali orang mukmin. Apa tidaknya, jika memperoleh KESENANGAN dia BERSYUKUR dan itu menjadi kebaikan baginya. Jika ditimpa KESUSAHAN dia BERSABAR dan itu menjadi kebaikan baginya." HR Muslim.

Moga kita di antara hamba yang bersabar dan bersyukur.

 
Copyright (c) 2010 Fakir Muhammad. Design by WPThemes Expert
Themes By Buy My Themes And Cheap Conveyancing.